Melihat pilkada yg sedang berlangsung di suatu daerah hari ini, saya jadi teringat diskusi dengan seorang teman tentang pemilu. Sang teman menanyakan kepada saya siapa yg saya pilih, kebetulan yang saya pilih kemarin akhirnya menang. Namun ternyata kinerja pemimpin ini biasa-biasa saja, tidak ada yang benar benar Baru seperti yang dijanjikan. Dia menertawakan saya dan dengan bangga menyatakan diri bahwa dia Golput kemarin. Dia merasa lebih bebas karena tidak harus bertanggung jawab karena tidak memilih.

Saya bingung dengan logika ini, karena menurut saya Golput bukan berarti tidak memilih. Tidak memilih berarti membiarkan orang lain memilih. Membiarkan orang memilih sehingga kemudian menang, berarti kita setuju dengan pilihan itu. Yaa berarti sama saja dong dengan memilih yang menang. Memilih yang menang berarti tetap bertanggung jawab kan atas pilihannya atau dalam kasus ini Golput nya

Saya sih ndak mau dipilihkan orang lain. Ini kan bukan jamannya siti nurbaya.