Bagian ini khusus untuk menjawab berbagai macam pertanyaan yang diajukan kepada saya mengenai topik skripsi di Teknik Industri UI. Bahasa kerennya adalah Frequently Asked Questions (FAQ) untuk Skripsi di TIUI

Yang perlu diingat dalam ketika membaca artikel ini bahwa tulisan ini adalah merupakan pendapat pribadi dan bukan merupakan sebuah kebijakan institusi.

Disarankan pula bagi mahasiswa harus tetap mencari tahu dan mempertimbangkan preferensi pribadi dari dosen-dosen penguji anda nantinya baik di fase seminar maupun di fase ujian skripsi sebagai sebuah strategi persiapan pribadi anda. Informasi dapat anda dapatkan dari senior anda yang telah melewatinya atau dengan berdiskusi langsung beberapa waktu sebelum ujian dimulai (ketika menyerahkan buku skripsi untuk diuji misalnya).

Kemudian didalam artikel ini tidak dibahas dan tidak akan dibahas proses administrasi skripsi, karena hal ini tergantung dari kebijakan departemen terkini yang mungkin telah berubah.

Mengenai Topik Skripsi

  • Apakah Topik Skripsi sebaiknya baru/orisinal/innovatif?

Kita berada di lingkungan pendidikan, dosen pun sangat suka, menghargai dan memberikan apresiasi apabila seorang mahasiswa bisa memberikan ilmu yang baru bagi dosennya. Pada dasarnya, secara kapasitas anda pasti lebih dari dosen anda. Inilah inti dari kenapa topik skripsi sebaiknya orisinal/innovatif.

Kata innovatif disini harus mengacu kepada suatu definisi operasional tertentu,

  1. inovasi adalah sesuatu hal yang belum diketahui oleh sebuah komunitas tertentu. komputer adalah inovasi bagi sebuah komunitas di desa terpencil tetapi mungkin menjadi hal yang biasa saja bagi komunikas kota besar
  2. inovasi bukan saja pada topik, tetapi bisa saja dari cara pendekatan yang baru atau metodologi yang baru.

Walaupun demikian ada hal yang juga harus anda perhatikan: karena sesuatu hal adalah baru sehingga secara sumber bacaan tidak akan terlalu banyak, sumber data bisa saja terbatas (karena dianggap data tersebut tidak penting sebelumnya untuk dikumpulkan), anda sendiri mungkin mengalami kesulitan untuk menjelaskannya kepada kita. Ada kasus dimana sesuatu hal yang baru tetapi tidak mudah untuk dijelaskan mendapatkan penilaian yang kurang dari penguji walaupun penguji tersebut menyatakan menghargai inovasi.

  • Adakah topik-topik skripsi yang sebaiknya dihindari?

Pertanyaan ini mengingatkan saya pada kebijakan industri di indonesia yang disebut Daftar Negatif Investasi Asing, yaitu sebuah daftar sektor atau jenis industri yang dinyatakan tertutup untuk investasi asing. Walaupun dalam bentuk yang berbeda, pertanyaan ini bisa disebut sebagai Daftar Negatif Topik Skripsi (DNTS)😉

DNTS didefinisikan adalah topik skripsi yang berpotensi tidak akan memiliki nilai maksimal (nilai A).

Penguji juga manusia yang bisa bosan, sehingga tentunya sebuah topik yang berulang-ulang tanpa ada perbaikan yang signifikan biasanya tidak mendapatkan nilai maksimal.

Penguji juga akan melihat apakah topik ini setara dengan tugas mahasiswa, dengan beban dan kompleksitas yang diberikan dalam tugas mahasiswa TIUI saat ini tentunya berakibat kepada tingginya standard skripsi pada saat ini.

  • Apakah jika topik skripsi merupakan sebuah mata kuliah pilihan yang diajarkan, maka kita wajib untuk mengambil mata kuliah tersebut?

Ada beberapa pendapat tentang hal ini, salah satunya adalah cara terbaik untuk melakukan pencarian dasar teori adalah dengan mengikuti perkuliahannya. Salah satu hal terpenting dalam penilaian skripsi adalah pemahaman terhadap teori yang menjadi dasar dari penelitian.

Ada pula staf pengajar yang mempertanyakan kenapa anda mengambil topik skripsi tetapi tidak mengambil mata kuliah yang bersangkutan.

  • Apakah memiliki jurnal terkini yang sesuai dengan topik dan metodologi penelitian kita sangat penting?

Ada beberapa pendapat pula tentang hal ini. Sebenarnya dasar alasan kenapa jurnal menjadi penting karena diasumsikan jurnal lebih terkini (up-to-date) dibandingkan buku pegangan. Walaupun demikian, yang perlu pula dipahami bahwa jurnal tidak untuk menggantikan buku pegangan dari sisi kedalaman, pemikiran maupun kedetailan metodologi. Jadi kedua-duanya (buku dan jurnal) penting dan saling melengkapi.

  • Hal lain yang perlu dipertimbangkan dalam memilih topik skripsi?

Topik Skripsi bisa menjadi bahan “jualan” anda ketika menghadapi wawancara kerja atau membangun usaha baru. Sebagai seorang tenaga pemasaran ada 2 hal yang dapat membantu menjual suatu barang: (1) kualitas dari barang tersebut sehingga dengan sedikit usaha saja membuatnya menjadi laku keras dan (2) kemampuan anda untuk menjual sebuah barang yang biasa menjadi luar biasa tanpa harus berbohong (terlalu banyak).

Faktor yang pertama menuntut anda untuk mencari apa yang sedang trend di dunia kerja dan industri mana yang tengah berkembang dan membutuhkan sumber daya manusia baru.

Faktor kedua menuntut anda untuk memahami dan “menyenangi” topik yang anda lakukan sehingga anda mampu menunjukkan penguasaan dan antusiasme anda dalam mengerjakan topik tersebut.

Mengenai Penilaian Skripsi

Penilaian skripsi mencakup 2 bagian utama (1) konten dan (2) pembawaan materi (atau dikenal pula dengan presentasi dan tanya jawab). Konten berarti tentang kualitas topik, kualitas metodologi penelitian serta kualitas tata bahasa dan gaya penulisan. Pembawaan Materi mencakup kualitas presentasi dan kualitas argumentasi dalam menjawab pertanyaan tim penguji.